Mukjizat Syahadat (Melalui Kajian Numerik Al Quran)


Adalah merupakan sebuah kewajiban bagi seluruh muslim untuk memahami apa-apa yang terkandung dalam Rukun Iman dan Rukun Islam. Alhamdulillahi rabbil ’aalamiin, telah sangat banyak para ulama dan cendikiawan muslim yang menyampaikan tentang berbagai keutamaan dari beberapa rukun Islam. Misalnya, keutamaan shalat, zakat, puasa dan hajji. Namun, mungkin masih sedikit yang membahas atau menyampaikan tentang keutamaan syahadat. Dan sebagai wujud kepedulian dan berbagi sesama muslim, kami dari pengkaji Al Qur’an melalui pendekatan numerik, pun ingin turut berpartisipasi untuk menyampaikan beberapa pemahaman kami yang sedikit, dengan harapan bahwa ternyata betapa pendekatan numerik sebagai padanan pendekatan verbal yang sudah lebih mengkhalayak, dapat memberikan kontribusi dan manfaat bagi perkembangan khasanah ilmu di kalangan ummat Islam.

1. Rukun Iman dan Islam dan Ka’bah

Sebelum membahas tentang judul di atas, ada baiknya kita telaah terlebih dulu ke 6 rukun Iman dan 5 rukun Islam. Titik tolaknya adalah melalui penelaahan dari salah satu ayat kauniyah terpenting bagi ummat Islam yakni Ka’bah. Sudah sama-sama diketahui, bangunan tersebut didirikan oleh seorang Bapak Tauhid, nabi Ibrahim as. Secara nomor urut kenabian dari 25 nabi yang wajib diimani, beliau adalah nabi ke 6. Ternyata nilai 6 ini, secara langsung memiliki sebuah korelasi yang jelas dengan bangunan Ka’bah itu sendiri yang berbentuk kubus dengan jumlah 6 sisi. Nilai inipun secara langsung terkoneksi dengan jumlah rukun Iman. Selanjutnya, bila kita kaitkan dengan sistematika nomor urut surat, surat Ibrahim terletak pada surat ke 14. Ke dua nilai pada 14 bila dijumlahkan (1 + 4) adalah 5. Bukankah nilai inipun secara langsung terkoneksi dengan jumlah rukun Islam?.

2. Makna Simbolik Ka’bah :

Mari kita amati bangunan Ka’bah dengan visualisasi sederhananya :

Ka'bah

  • Satu-satunya ritual yang berhubungan/berhadapan secara langsung dengan Ka’bah adalah Thawaf (berputar mengelilingi Ka’bah).
  • Ada 4 sisi yang di kelilingi, yaitu sisi ke 1,2,3,4. Bila dijumlahkan adalah 1+2+3+4=10.
  • Berarti sisi bagian bawah Ka’bah adalah sisi ke 5 dan sisi bagian atas adalah sisi ke 6.
  • Coba kita urut secara terbalik, dari sisi atas (6), sisi bawah (5) lalu sisi yang di kelilingi/thawaf (10)
  • Substitusi nilai 6 kedalam abjad hijaiyah adalah abjad Ha (ح).
  • Substitusi nilai 5 kedalam abjad hijaiyah adalah abjad Jim (ج).
  • Substitusi nilai 10 kedalam abjad hijaiyah adalah abjad Ra (ر).
  • Ke 3 hasil subsitusi di atas digabungkan : Ha-Jim-Ra: atau dapat membentuk kata (حجر) : HIJR (batu). Bukankah Ka’bah bangunan terbuat dari batu?
  • Surat Hijr (Al Hijr) di Al Qur’an adalah surat ke 15, dengan jumlah 99 ayat (nilai 99 : Asma Ul Husna : simbolisasi dari sebuah kesempurnaan). Nilai 15 + 99 = 114 (jumlah surat dalam Al Qur’an).
  • Secara singkat dapat disimpulkan bahwa kesempurnaan Iman dan Islam, haruslah berpedoman pada Al Qur’an (sebagai huda linaas, petunjuk bagi sekalian manusia).

Sekarang makin jelaslah makna dari Qs. 2, Al Baqarah 150 :
“Dan dari mana pun engkau (Muhammad) keluar, maka hadapkanlah wajahmu ke arah Masjidil Haram. Dan di mana saja kamu berada, maka hadapkanlah wajahmu ke arah itu, agar tidak ada alasan bagi manusia (untuk menentangmu), kecuali orang-orang yang zalim di antara mereka. Janganlah kamu takut kepada mereka, tetapi takutlah kepada-Ku, agar Aku Sempurnakan nikmat-Ku kepadamu, dan agar kamu mendapat petunjuk.”.

Tentunya makna ayat di atas bukanlah bermakna harfiah, karena bagaimana mungkin dan terlalu amat sederhana bila makna “dari mana saja engkau keluar” dan “di mana saja engkau berada hadapkanlah wajahmu ke Masjidil Haram” dimaknai dan dilaksanakan secara fisik sesuai harfiahnya. Bisa dibayangkan apa yang akan terjadi bila semua ummat muslim di seluruh dunia melakukan hal ini sebagaimana makna harfiah nya (masing-masing menghadapkan wajahnya ke Masjidil Haram) di mana dan kapanpun! Sangat tidak mungkin dilaksanakan. Akan tetapi, apabila ayat tersebut dimaknai lebih mendalam, dimana simbolisasi Masjidil Haram (dimana terdapat Ka’bah disana), dan dari uraian numerik di atas, dijelaskan bahwa Ka’bah adalah sebuah simbolisasi dari Al Qur’an, maka sangat jelas maknanya, bahwa dari mana saja kita keluar dan di mana saja kita berada selalulah berpedoman pada Al Qur’an.

Lanjutkan baca

Tentang darulqohar

KAMI PERKUMPULAN PENGAJIAN YANG MENGUPAS AL QUR'AN DARI SISI STRUKTUR DAN NUMERIK ( PARADIGMA NUMERIK DAN STRUKTUR AL QUR'AN )
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s